bandarqq
avail-2
 
 

[SHARE] Cerita Humor

agan505

Member Bayi
Thread Starter
Joined
Oct 1, 2019
Messages
24
Reaction score
226
Points
28
Location
gugur_setetes
Cerita 1. Dimana - Mana Ada Setan


Nih cerita gue waktu masih SD, nama gue Ogik, gue paling takut sama yang namanya hantu. Di fikiran gue hantu itu suka ngejutin alias surprise. Wah berarti hantu romantis dong?, bukan bukan! Hantu bukan ngasi surprise terus bawa mobil - mobilan, terus ngasiin dengan muka lugu, bukan - bukan!.

Tapi yang ada, hantu ngejutin dengan cara memandang lo. Lo bayangin aja beragam - ragam wajah hantu yang super duper unik dan menyeramkan. Ada yang mukanya gepeng kelindes truk, ada yang bawa gayung. Brarti kemungkinan kematiannya ada dua, di kamar mandi pas lagi mandi, atau di perempatan jalan sewaktu lagi ngemis malah dilindes odong-odong hiii tragis sereemmm.

Ada yang perut belakangnya bolong. kalau ini kematiannya mungkin korban malpraktek, soalnya habis ngelahirin. Dokternya kena serangan jantung terus mati, jadi tidak sempat dijahit. Tapi kenapa dia enggak ke tukang jahit aja ya? hmmm :lol:”.

Dari segitu banyaknya hantu, ada hantu yang paling membuat gue penasaran yaitu pocong!!. Menurut gue pocong itu yang paling unyu, pakaiannya itu seperti guling di kasur, bawaanyaa pengen meluk aja :lol:, dan pakaiannya juga seperti lontong bawaannya pengen nyiram dia dengan kuah sayur gori, campur udang sambel, telur dan itu pastinya lezattt sekali "ngilerrrr".

Tapi ini pocong broo bukan makanan!!!. Oh iya iya lupa,
apalagi nih ya jalannya, menurut gue pocong ini dulu cita-citanya adalah atlet engklek tapi enggak kesampaian dan keburu mati. Lo lihat aja jalannya gimana. Bawaannya gue pengen bilang, cong!! Ada nyali lo buat main engklek sama gue. "alis naik".

Aktifitas gue sewaktu SD selain belajar di SD negeri 0809 Desa Seram, gue juga belajar ngaji. Jauh banget tempat ngaji gue, seperti lo melakukan perjalanan melewati dua benua, 200 pulau, 180 gunung, dan berjuta juta kebohongan padahal kepeleset taik lincong juga nyampek, alias tetangga.

Habis sholat magrib, dengan ganteng pakai songkok, baju koko sambil nenteng iqro. Nunggu temen - temen di depan rumah biar bareng - bareng ke tempat guru ngaji, padahal gue penakut walapun ngajinya di tempat tetangga.

Sewaktu gue nunggu temen - temen, tetangga gue yang letak rumahnya di samping rumah gue dan di samping rumah guru ngaji gue. Dia bernama Tika! Dia hampirin gue, seperti biasa dia orang yang selalu nakut-nakutin.

Bertemu dengan dia itu “Azab” lah buat gue seperti itu gambarannya. Begitu krusialnya peran dia di hidup gue, bayangin aja.

"Gik,Ogik!"
"Pasti lo nungguin temen ya buat sama-sama pergi ngaji. Karena lo takut pergi sendirikn?" sapa Tika

"Iya, tapi gue enggak takut tuh. Gue Cuma suka perginya rame - rame" sok cool,padahal alesan karena gue penakut.

Berapa detik kemudian temen gue sudah pada datang, leganya terhindar dari “Azab” ngelus dada.

Jalan riang bareng temen-temen ke tempat guru ngaji.

Karena masih kecil. Sambil nunggu giliran ngaji main smackdown dulu sama temen gue si Epri, main suit suitan tapi enggak main cewek karena pada saat itu gue belum jadi playboy. Belum di lantik karena belum cukup umur alias masih bocah.

Aneka ragam peralatan ngaji yang di bawa temen-temen gue. Diantaranya telunjuk iqro dan qur’an. Ada yang manual alias pakai tangan, ada yang seperti tusuk gigi. Mungkin punya bapaknya kaliya habis makan terus dipungut "kreatif". ada antena mobil control "ingat awas salah ucap apalagi yang rawan ngucap rrrr jadi sensorrr". Ada yang pakai lidi, dan untung saja tidak ada yang nelunjuk pakai sapu. Lo bayangin aja kalau ngaji nelunjuk pakai batang sapu, kirai OB mau bersih-bersih, SARAPPP! Tapi untung saja tidak ada, memang sih si Untung lagi libur ngaji, karena gosipnya dia sakit karena keselek durian hmmmm "ngaco".

Gue sih telunjuknya manual, dengan tangan gue. Menurut gue lebih safety dan akurat.
Tapi tangan kanan, dan bukan tangan kiri. Karena tangan kiri gue tugasnya banyak, selain untuk ngupil juga sambilan garuk pantat ups keceplosan :ha:

Setelah temen satu persatu selesai ngaji, mereka langsung pulang.
Satu.. satu.. satu.. satu eh lama - lama tinggal berdua sama si Epri, hancurrr Karena si Epri juga penakut.

Beberapa menit kemudian selesailah kami mengaji, disinilah petualangan baru dimulai. Bak seperti batman dan superman yang sedang mengemban tugas menolong orang dengan secepat kilat, kami berpandangan dengan muka yang berkaca-kaca terus berpelukan. Bukan bukan!! Gue bukan HOM*.

Mengingat berjuta-juta hantu bersiap mengepung kami.
1…
2…
3… Kuy.
Secepat kilat kami mencar, Epri belok kiri, dan gue belok kanan tanpa memandang pohon-pohon besar yang terlewati. Karena pohon - pohon menurut gue waktu kecil adalah rumahnya hantu.

Rintangan pertama telah terlewati, sampailah gue di depan pintu gerbang rumah gue.
Haaa..huuu..haaa... desah nafas gue.

Sebelum membuka pagar, lagi - lagi “AZAB” menghampiri, kali ini berkolaborasi dengan abangnya "Tika dan Faisal". Matilah gue "mirisss".

"Ogik!!....Pasti lo lari - lari karena ketakutan ya?, Hahahaha" sindir dua makhluk durjana.

"Iya, tapi gue bukan karena takut. Gue hanya latihan lari, karena di sekolah gue ada lomba lari besok" ngeles padahal dasarnya memang penakut.

Tapi karena Tika dan abangnya sudah tau kalau gue penakut, mereka mulai melancarkan usahanya untuk menakut-nakutin gue.

"Gik. Itu di rumah lo, di pohon itu "sambil nunjuk", itu ada kuntilanak, kikikikikik, seperti itu tertawanya" Ucap tika.

"Dan itu Gik!, di garasi rumah lo, ada Gundoruwo" sambut abangnya.

"Badannya tinggi, besar, rambutnya gondrong, betanduk dan bergigi merah" tambah Tika.

Terlintas di benak gue betapa menyeramkan mereka, ketakutan gue mulai medak-ledak. Gue bayangin seandainya gue berjalan pulang ke rumah, terus di kejutin sama gundoruwo berbadan besar, berambut gondrong, bertanduk dan begigi merah.

Apa reaksi gue?
Mungkin gue uda keciprit-ciprit sampai terkencing di celana, berlari-lari seperti kucing yang sedang kesurupan. Matilah gue. Ngerang-ngerang sambil gigitin besi pagar rumah "miriss".

Terbayang - bayang, terngiang - ngiang apa yang diucapkan oleh Tika dan abangnya, sangking takutnya gue, satu - satunya suara yang gue dengar dengan jelas adalah perkataan mereka tadi, hantu. hantu. hantu.

Terbawa dengan suasana, sambil menutup kuping. Gue berteriak “MAMAAAAK… MAAAK MAAAKKK”....


Seolah berhasil menakut-nakutin gue, Tika dan abangnya pun kabur.

Dan datanglah Wonder Women yaitu Emak gue. Alhamdulillah ya Alloh, akhirnya doa orang teraniaya dan tertindas ini di jabah. Terjawablah semua ketakutan gue. Emak segera menjemput gue yang lagi mati kedinginan karena ketakutan.

"Kenapa ogi?" tanya Mak gue.

"Takut ma banyak hantu" jelasku.

"Ngapain takut sama hantu. Hantu juga dulu makannya nasi, emang ogi makannya apa?"

"Nasi juga lah ma, masak beling emang kuda lumping" ucap gue sambil nyengirrrr .

Sambil rangkul tangan Mamak gue, gue berjalan berdua masuk rumah.

Owh, gue baru tahu ternyata hantu makannya nasi ya. "catet".

Inilah namanya kedamaian. Sejak gue tahu hantu makannya nasi, gue sudah berani pergi dan pulang ke rumah sendiri.
Legaaanya, Mamak memang wonder women.
 

Mendung Sore

Member Balita
Joined
Oct 1, 2019
Messages
58
Reaction score
340
Points
53
Cerita 1. Dimana - Mana Ada Setan


Nih cerita gue waktu masih SD, nama gue Ogik, gue paling takut sama yang namanya hantu. Di fikiran gue hantu itu suka ngejutin alias surprise. Wah berarti hantu romantis dong?, bukan bukan! Hantu bukan ngasi surprise terus bawa mobil - mobilan, terus ngasiin dengan muka lugu, bukan - bukan!.

Tapi yang ada, hantu ngejutin dengan cara memandang lo. Lo bayangin aja beragam - ragam wajah hantu yang super duper unik dan menyeramkan. Ada yang mukanya gepeng kelindes truk, ada yang bawa gayung. Brarti kemungkinan kematiannya ada dua, di kamar mandi pas lagi mandi, atau di perempatan jalan sewaktu lagi ngemis malah dilindes odong-odong hiii tragis sereemmm.

Ada yang perut belakangnya bolong. kalau ini kematiannya mungkin korban malpraktek, soalnya habis ngelahirin. Dokternya kena serangan jantung terus mati, jadi tidak sempat dijahit. Tapi kenapa dia enggak ke tukang jahit aja ya? hmmm :lol:”.

Dari segitu banyaknya hantu, ada hantu yang paling membuat gue penasaran yaitu pocong!!. Menurut gue pocong itu yang paling unyu, pakaiannya itu seperti guling di kasur, bawaanyaa pengen meluk aja :lol:, dan pakaiannya juga seperti lontong bawaannya pengen nyiram dia dengan kuah sayur gori, campur udang sambel, telur dan itu pastinya lezattt sekali "ngilerrrr".

Tapi ini pocong broo bukan makanan!!!. Oh iya iya lupa,
apalagi nih ya jalannya, menurut gue pocong ini dulu cita-citanya adalah atlet engklek tapi enggak kesampaian dan keburu mati. Lo lihat aja jalannya gimana. Bawaannya gue pengen bilang, cong!! Ada nyali lo buat main engklek sama gue. "alis naik".

Aktifitas gue sewaktu SD selain belajar di SD negeri 0809 Desa Seram, gue juga belajar ngaji. Jauh banget tempat ngaji gue, seperti lo melakukan perjalanan melewati dua benua, 200 pulau, 180 gunung, dan berjuta juta kebohongan padahal kepeleset taik lincong juga nyampek, alias tetangga.

Habis sholat magrib, dengan ganteng pakai songkok, baju koko sambil nenteng iqro. Nunggu temen - temen di depan rumah biar bareng - bareng ke tempat guru ngaji, padahal gue penakut walapun ngajinya di tempat tetangga.

Sewaktu gue nunggu temen - temen, tetangga gue yang letak rumahnya di samping rumah gue dan di samping rumah guru ngaji gue. Dia bernama Tika! Dia hampirin gue, seperti biasa dia orang yang selalu nakut-nakutin.

Bertemu dengan dia itu “Azab” lah buat gue seperti itu gambarannya. Begitu krusialnya peran dia di hidup gue, bayangin aja.

"Gik,Ogik!"
"Pasti lo nungguin temen ya buat sama-sama pergi ngaji. Karena lo takut pergi sendirikn?" sapa Tika

"Iya, tapi gue enggak takut tuh. Gue Cuma suka perginya rame - rame" sok cool,padahal alesan karena gue penakut.

Berapa detik kemudian temen gue sudah pada datang, leganya terhindar dari “Azab” ngelus dada.

Jalan riang bareng temen-temen ke tempat guru ngaji.

Karena masih kecil. Sambil nunggu giliran ngaji main smackdown dulu sama temen gue si Epri, main suit suitan tapi enggak main cewek karena pada saat itu gue belum jadi playboy. Belum di lantik karena belum cukup umur alias masih bocah.

Aneka ragam peralatan ngaji yang di bawa temen-temen gue. Diantaranya telunjuk iqro dan qur’an. Ada yang manual alias pakai tangan, ada yang seperti tusuk gigi. Mungkin punya bapaknya kaliya habis makan terus dipungut "kreatif". ada antena mobil control "ingat awas salah ucap apalagi yang rawan ngucap rrrr jadi sensorrr". Ada yang pakai lidi, dan untung saja tidak ada yang nelunjuk pakai sapu. Lo bayangin aja kalau ngaji nelunjuk pakai batang sapu, kirai OB mau bersih-bersih, SARAPPP! Tapi untung saja tidak ada, memang sih si Untung lagi libur ngaji, karena gosipnya dia sakit karena keselek durian hmmmm "ngaco".

Gue sih telunjuknya manual, dengan tangan gue. Menurut gue lebih safety dan akurat.
Tapi tangan kanan, dan bukan tangan kiri. Karena tangan kiri gue tugasnya banyak, selain untuk ngupil juga sambilan garuk pantat ups keceplosan :ha:

Setelah temen satu persatu selesai ngaji, mereka langsung pulang.
Satu.. satu.. satu.. satu eh lama - lama tinggal berdua sama si Epri, hancurrr Karena si Epri juga penakut.

Beberapa menit kemudian selesailah kami mengaji, disinilah petualangan baru dimulai. Bak seperti batman dan superman yang sedang mengemban tugas menolong orang dengan secepat kilat, kami berpandangan dengan muka yang berkaca-kaca terus berpelukan. Bukan bukan!! Gue bukan HOM*.

Mengingat berjuta-juta hantu bersiap mengepung kami.
1…
2…
3… Kuy.
Secepat kilat kami mencar, Epri belok kiri, dan gue belok kanan tanpa memandang pohon-pohon besar yang terlewati. Karena pohon - pohon menurut gue waktu kecil adalah rumahnya hantu.

Rintangan pertama telah terlewati, sampailah gue di depan pintu gerbang rumah gue.
Haaa..huuu..haaa... desah nafas gue.

Sebelum membuka pagar, lagi - lagi “AZAB” menghampiri, kali ini berkolaborasi dengan abangnya "Tika dan Faisal". Matilah gue "mirisss".

"Ogik!!....Pasti lo lari - lari karena ketakutan ya?, Hahahaha" sindir dua makhluk durjana.

"Iya, tapi gue bukan karena takut. Gue hanya latihan lari, karena di sekolah gue ada lomba lari besok" ngeles padahal dasarnya memang penakut.

Tapi karena Tika dan abangnya sudah tau kalau gue penakut, mereka mulai melancarkan usahanya untuk menakut-nakutin gue.

"Gik. Itu di rumah lo, di pohon itu "sambil nunjuk", itu ada kuntilanak, kikikikikik, seperti itu tertawanya" Ucap tika.

"Dan itu Gik!, di garasi rumah lo, ada Gundoruwo" sambut abangnya.

"Badannya tinggi, besar, rambutnya gondrong, betanduk dan bergigi merah" tambah Tika.

Terlintas di benak gue betapa menyeramkan mereka, ketakutan gue mulai medak-ledak. Gue bayangin seandainya gue berjalan pulang ke rumah, terus di kejutin sama gundoruwo berbadan besar, berambut gondrong, bertanduk dan begigi merah.

Apa reaksi gue?
Mungkin gue uda keciprit-ciprit sampai terkencing di celana, berlari-lari seperti kucing yang sedang kesurupan. Matilah gue. Ngerang-ngerang sambil gigitin besi pagar rumah "miriss".

Terbayang - bayang, terngiang - ngiang apa yang diucapkan oleh Tika dan abangnya, sangking takutnya gue, satu - satunya suara yang gue dengar dengan jelas adalah perkataan mereka tadi, hantu. hantu. hantu.

Terbawa dengan suasana, sambil menutup kuping. Gue berteriak “MAMAAAAK… MAAAK MAAAKKK”....


Seolah berhasil menakut-nakutin gue, Tika dan abangnya pun kabur.

Dan datanglah Wonder Women yaitu Emak gue. Alhamdulillah ya Alloh, akhirnya doa orang teraniaya dan tertindas ini di jabah. Terjawablah semua ketakutan gue. Emak segera menjemput gue yang lagi mati kedinginan karena ketakutan.

"Kenapa ogi?" tanya Mak gue.

"Takut ma banyak hantu" jelasku.

"Ngapain takut sama hantu. Hantu juga dulu makannya nasi, emang ogi makannya apa?"

"Nasi juga lah ma, masak beling emang kuda lumping" ucap gue sambil nyengirrrr .

Sambil rangkul tangan Mamak gue, gue berjalan berdua masuk rumah.

Owh, gue baru tahu ternyata hantu makannya nasi ya. "catet".

Inilah namanya kedamaian. Sejak gue tahu hantu makannya nasi, gue sudah berani pergi dan pulang ke rumah sendiri.
Legaaanya, Mamak memang wonder women.
Setan = dibeset isine ketan
 
Top